Followers

Tuesday, July 16, 2013

Selera Amarah


1. Perkembangan kebelakangan masa ini menuntut nafsu amarah dengan gelora-gelora sekali.  Benarlah menampakkan kemarahan samalah seperti membuang sampah di hadapan khalayak. Tidak kira samada kita pemimpin kecil atau besar apabila sensitiviti diusik maka jelaga amarah pun menular.

2. Mengapa sensitivi berani diusik? Ia berlaku apabila sasaran melihat kita tidak kuat dan seperti kehilangan kuasa. Dalam 3 pilihanraya utama kaum Tioghua menolak Barisan Nasional. 1969, 2008 dan terkini 2013. Mimpi buruk dalam sejarah PRU 2013, apabila sokongan Kaum Tionghua semakin merosot. Kebencian DAP berterusan membunuh MCA dan kepercayaan kaum Tionghua.

3. Alvin dan Vivian adalah pasangan Tionghua yang mempersendakan Ramadhan dengan memuat naik foto bah kut teh - sup tulang babi. Bukan itu sahaja perkataan wangi, enak dan menyelerakan bersekali dengan logo halal. Adakah mereka sengaja tidak faham soal sensitiviti kaum? Mahasiswa Universiti Kebangsaan Singapura ini pernah  mempersendakan Barisan Nasional bergambar bogel disebalik bendera parti itu sebelum pilihanraya umumm ke 13.

4. Apa kayu ukur sabar dan marah? Ia bergantung kepada sejauh mana emosi diusik. Orang yang mengusik dan yang kena usik saling beremosi. Emosi kecil terbakar menjadi bencana besar.

5.Mereka telah memohon maaf atas ketelanjuran. Cukup sekadar maaf? Berapa ramai mirip pasangan Alvin dan Vivian mahu berterusan subur? Tentunya sesuatu yang pelik apabila Muslim PAS dan PKR tidak sensitif terhadap isu ini. Mana perginya model Mursyidul Am dalam isu ini. Adakah kali ini atas nama pemuafakatan politik sekali lagi kemaafan mereka bakal diterima oleh PAS sama seperti episod sensitiviti yang dipijak merujuk isu Kalimah Allah.  

Berpuluh tahun kita membina negara. Jangan jatuh kerana hilang fikiran. Namun, kemarahan adalah isyarat dan ia bernilai untuk didengar.

No comments: